2/27/2009 11:06:00 PTG

Agama yang kian terhakis

Malam MITEK ni merupakan malam yang menyedihkan bagiku. Aku hanya mampu membenci, merasa sedih tapi tak mampu cegah kemungkaran yang berlaku di depan mata aku sendiri. Melihat dengan mata ku sendiri bagaimana bangsaku melucutkan agama sebagai cara hidup mereka. Mereka memperlaku agama Islam yang mulia ini umpama pakaian yang boleh ditukar ganti. Di masjid berpakaian Islam, di luar berpakaian Kristian. Melihat gelagat dan acara pada perasmian MITEK ini membuatkan aku teringat akan hadis Rasulullah SAW yang bermaksud:

“Daripada Abu Sa’eed radhiyallaahu ‘anhu, sesungguhnya Nabi sallallaahu ‘alayhi wa sallam telah bersabda: Pasti benar kamu nanti akan mengikut tatacara orang-orang sebelum kamu, sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta, sehinggakan tatkala mereka itu masuk ke lubang biawak dhabb sekali pun, pasti kamu akan mengikut mereka”. Kami bertanya, “Ya Rasulullah, apakah (umat terdahulu) yang engkau maksudkan itu adalah Yahudi dan Nasrani? Baginda menjawab, “kalau bukan mereka, siapa lagi?” [Hadith riwayat al-Bukhari (3269) dan Muslim (2669)

Aku sesekali tidak akan redha dengan apa yang aku lihat pada malam ni. Kerana tidak tahan melihat kemungkaran yang berlaku, aku memilih untuk beruzlah malam ni. Timbul persoalan di kepala otak ku, siapakah yang harus bertanggungjawab ke atas semua ini? Terlalu berat untuk menjawab soalan ini. Aku rasa aku juga tidak dapat lari daripada disoal oleh Allah SWT kelak. Tapi apa yang harus aku lakukan untuk memastikan perkara ini tidak terus berulang? Apa yang aku fikirkan sekarang ialah bagaimana hendak melahirkan pemimpin pelajar yang berfikrah Islam di masa akan datang. Mungkin bukan pada zamanku, tetapi 2/3 tahun akan datang? Wallahua'lam..Sebab itulah aku akan teruskan juga apa yang mampu aku lakukan. Walaupun ilmuku cetek, biarlah ilmu yang sedikit ini dimanfaat sebaik mungkin. Aku akan terus BELAJAR untuk MENGAJAR...

Wallahu 'Alam

Ibnu Abas


1 ulasan:

amel036yippee berkata...

cegah dengan hati, itulah selemah-lemah iman.
berazam utk memperbaiki, itulah niat paling baik.
bergerak melaksanakan amar makruf, jangan dilengahkan dan teruslah bergerak.

Catat Ulasan

Related Posts with Thumbnails